SeCeBiS KeNaNGaN..

Betul ckp orang, kaki ini berpijak di bumi nyata tpi kehidupan bagaikan khayalan di buai alam mimpi. Indah sungguh hidup ini jika kasih sayang di curahkan tanpa berbelas bagi. Peristiwa ini membuatkan aku menangis hampir 5 kali.. kenapa erk??... mesti korang ingat aku ni jantan suka nangis kan??... asal citer aku mesti babak nangis jer... 5 - 7/8/2010 merupakan hari yang banyak aku mengukir kenangan di sudut hati...

  Sebelum bertolak, " syafiq!! aku nak tarik diri la.... x best la... duduk ngan orang miskin.. kena makan sambal belacan.. aku dah la resdung..." aku mendengus... " banyak la ang, xboleh tarik diri... ngade2.." jawab syafiq sambil jeling tajam dekat aku... aku merungut ssendirian.. rasa x puas hati masih terasa lagi.. aku sangka jadi anak angkat orang kaya... rupa-rupanya lain jadinya... bagi aku duit merupakan kuasa, duit mampu membeli cinta ( maklumla perempuan sekarang mata duitan ) , duit mampu membeli kasih sayang dan duit juga mampu membeli maruah seseorang perempuan... hidup aku terlalu bergantung kepada duit.. kemewahan mengajar cara hidup yang rosak.. akhirnya aku terpaksa akur dengan cakap syafiq... ni yang x best kena paksa nih!.. ape punya kawan ntah... jeles aku dekat aldy dia x perg.. boley lepak2...

   Sehari sebelum bertolak, aku bawa barang banyak2... kebanyakan gadget aku bw suma... muahaha mp3, kamera n mcm2 ag... aku ingat nak duduk dalam bilik n dengar mp3.. puas ati!... sebelum pergi aku dah rasa.. memang x best!... kena hidup susah... sapa nak!!... tapi  Tuan Haji cakap setiap anak angkat wajib bagi hadiah dekat keluarga angkat... so aku beli hadiah jam yang adew mcm khutbah warna emas dan frame gambar yang di letakkan atas kerusi kayu... cantik adiah tu.. aku kalo bg adiah x berkira sangat.. hehe baek juga aku nih ( aku berbisik dalam ati selepas abis beli adiah )...

   Hari pertama, lambatnye bas nih!... dah la panas.. itulah lumrah hidup bagi orang melayu... janji pukul 2 tpi pukul 3.30 baru sampai bas... mungkin dah jadi darah daging orang melayu suka membazir masa dan tidak menepati janji. Setahu aku orang melayu yang memegang tepat pada masa ialah polis, bomba dan askar.. yang aen mcm hampeh.. sampai aku pown terikut, kalo kawan aku janji pukul 3 dalam pukul 4 baru aku pergi sebab aku dah tawu kalo aku pergi on time diorang bukan bersiap lagi pun.. berbalik kepada cerita.. berebut la orang nak naik bas... maklumla bas adew 2 je tpi yang nak naik sampai seratus orang.. x lambat kena berdiri.. huhuhu... akibat sesak dan aku sayang kan hadiah aku takut pecah so aku x naik bas, terlepas la bas.. tinggal je aku dengan mat 2 orang kami... terpacak tengah panas... hati aku mula gelisah.. hah... mampus aku.. cam ne ni... " oit adli!! mcm mane ni.... aku takot.. itu la aku cakap naik je ko x nak.. ni mcm mane sekarang... xkan nak balik bilik kot! " mat bercakap denga nada tinggi risau dan gelisah kami dua orang..       " hurm, relaks la.. jap g kita naik keta dengan abang zul" kebetulan aku ternampak abg zul yang merupakan senior kami.. "abang bawa kami naik kereta! kami tertinggal bas" pinta kau dengan nada tinggi sambil meminta simpati... " abg xdak lesen, xper abg suruh tuan haji hantarkan, dia pon nak pergi ".. huh! bertuahnya nasib aku Tuan Haji tertinggal bas sebab sibuk sangat. lega sikit... akhirnya kami sampai juga ke destinasi KAMPUNG KEDA, NAGA LILIT, PADANG SERAI.. kebetulan pula aku dapat jadi adik beradik angkat dengan mat... xsangka orang yang tertinggal bas dengan aku itula akan jadi adik beradik angkat aku... banyak betul benda ajaib selalu jadi dalam hidupku... sebaik sahaja dapat keluarga angkat aku ngan mat makan laksa rumah mak angkat n then masuk bilik kemas2 baju.. mat duduk bucu katil sambil bersembang dengan aku.. PRAAAAK!!! katil patah.. mat jatuh merangkak2.. maklum la badan mat mcm anak gajah.. huh klaka giler... aku tahan ktawa sebab x mau la ketawa terbahak2 di rumah orang... tapi peristiwa itu memang kelakar... tapi kan sebelum kitaorang dapat mak angkat kitaorang dah buat satu perjanjian... anak dara bg dekat aku dan duit utamakan mat iaitu sebagai abg.... haha... terkejut aku tengok2 rumah emak angkat aku ada anak dara yang comel nama dia sakinah... aku angkat kening dekat mat.... REMEMBER OUR PROMISE... aku ckp dekat mat... Mat ketawa kecil " ENGKO NI MEMANG KURANG AJAR NOH " mat tersenyum dengan gelagat aku... petang tu aku mandi dekat luar... xdak pintu... mandi pun guna air tadahan hujan... diletakan besen banyak di situ, sambil aku mandi adik angkat lelaki aku tengok je aku mandi sambil tersenyum... " x biase nengok ke owang mandi ke" aku merungut dalam hati.. selamat la aku pakai boxer..

   Hari Ke-2, tidur aku lena.. walaupun tidur dalam keadaan panas tanpa kipas serta keadaan tidak selesa.. tapi aku tetap tidur lena.. kenape erk??... sebab aku tidur bilik sakinah.. yeah...tapi nak cerita bab makanan.. biasa la makanan kampung.. tpi alhamdulillah xdak masakan guna belacan... program kami bermula.. kami mula bersembang2 dengan keluarga angkat.. pada mulanya aku malu akhirnya boleh la jugak ramah2...
di dapur aku tolong mak ( panggilan kepada mak angkat aku ) potong bawang.. "saya memang minat masak, sambil aku tersenyum ^.^.. dulu cita2 saya nak jadi tukang masak tpi ayah suruh masuk politeknik.. so saya masuk je" aku bercerita sambil tolong potong bawang dengan mat... mak ketawa.. aku seronok tengok muka emak .. dia nampak hepy sangat sebab kami tolong dia... petang tu kami bermain sukaneka... so aku layan la adik2 aku nih... setiap permainan mesti berpasangan dengan adik beradik angkat.. mat pula tgh sibuk jadi urusetia aktiviti secara volunter..abis tepung muka aku... tapi best!!... kotor baju aku kowt.. hahaha... sebaik sahaja habis kami dijemput kerumah terbuka... biasa la orang kampung nak kenal2 ngan budak poli... banyak la jugak aku makan.. huhuh.. laksa n bihun... balik je aku dengan mat kerumah... " dah lewat ni!" mat merengek... hari makin gelap... matari semakin terbenam... suara azan habis di laungkan... tapi aku dan mat tetap on the waay ke rumah... haish!... nak bagi alasan apew dekat mak... nanti kecik lak ati orang tua tu kalo aku cakap mkn dekat umah orang... dalam perjalanan otak aku bergeliga memikirkan alasan... hurm... last2 aku blur... sampai je ke rumah.. " assalamualaikum" aku berikan salam... mak terlihat aku dan mat... " kenapa lewat balik".. mat blur nak bg alasan... aku n mat just tersenyum... " mak simpan roti canai lagi.. sejuk dah.. tunggu lama sangat" cakap mak.. " hah! sudah" aku bisik dalam hati... " xpela mak nak mandi jap... nak solat maghrib" aku bgi alasan... x sanggup aku nak berbohong... habis aku dan mat solat.. kami keluar bilik.. terkejut beruk kami mak dah hidangkan roti canai... punggah!... "xpe lah mak kami dah makan.. ajk dapat makanan tdi masa buat kerja" aku terpaksa berbohong... perut aku kekenyangan tersangat... malam hari...program bermula seperti biasa... akibat letih lari kesana kesini .. akhirnya aku tertidur dengan mat..        " kepada anak angkat syukor sila ambik hadiah".. "Zzz.." aku dan mat di buai alam mimpi.. hak3x... adik balik citer kat mak.. abang suma tidur bila orang suruh ambil hadiah... rugi jew hadiah cabutan bertuah tu... hasih!...lewat la jugak aku dan mat balik... " assalamualaikum" nada aku perlahan memberi salam... terkejut aku melihat emak dan ayah tidur di atas lantai beralaskan kain... " kenapa la diorang layan aku ni baik sangat... aku dan mat tidur di atas katil sedangkan diorang tidur di bawah.. ish!.." aku bermonolog didalam hati... perasaan aku jadi hiba... sedih menyelubungi aku... selama ini aku hanya pandangkan duit... tapi kini aku sedar kasih sayang tidak mampu di beli dengan duit.. aku ingin kejutkan emak dan ayah supaya tidur di atas... tapi tidak tergamak hati untuk mengganggu tidurnya yang nyenyak... malam itu aku berbaring diatas katil sambil di ulit lagu kitaro hingga tertido...


Hari ke-tiga ( hari terakhir)
Pagi lagi aku bangun melihat suasana kampung...
indahnya kampung,
embun-embun pagi terasa segar lagi,
bunyi2 ayam...
ketika itu aku rasakan....
sesuatu yang tidak pernah aku rasa..
aku melihat di sekitar penjuru alam...
daun segar mekar di hari,
haiwan2 serta tumbuhan cantik menghiasi landscape,
aku mengagumi kebesaranNya,
setiap pancaindera yang di kurniakan,
berfungsi tanpa arahan,
telinga mendengar bunyi haiwan2,
cengkerit, ayam, katak dan belalang,
mata melihat saujana,
daun2, gelagat haiwan dan manusia...
hidung menghidu nafas segar,
kulit merasakan kesegaran pagi,
mulut memuji tanpa nokhtah...



tiba-tiba hati ini terasa hiba sangat.. hari ini adalah hari terakhir... sambil aku bersarapan pagi.. aku melihat garis2 tua ibu bapa... sakinah rajin menolong ibunya di dapur.. melihat mat... muram pada waktu itu...
program bermula, iaitu majlis bersurai dan pemberian hadiah... tiba-tiba tuan haji bercakap mengambil slotnya... kata-katanya membuatkan aku ingin menitiskan air mata... tetapi aku tahan sedaya upaya... " ada satu keluarga.. mereka merayu jangan ambil anak mereka.. tetapi apa boleh buat.. saya cakap biarlah mereka pergi.. mereka nak pergi belajar" kata2 tuan haji dengan nada sedih.. ya allah hibanya aku pada waktu itu...
kami berjabat satu persatu penduduk kampung... sampai sahaja di sean emak... aku tergamam... aku peluk emak.. tangisan menguasai kami... hadiah yang aku berikan tidak dapat di bandingkan dengan kasih sayang yang di curahkan... sehingga aku berada di atas bas emak melihat di bawah sambil melambaikan tangannya...
sedih.. itu yang mampu aku katakan....
waktu...
desaku...
aku teringat padamu
ayah dan ibu...
saudara-saudaraku
kita sama melangkah waktu..
aku mengharapkan waktu terhenti...
tatkala impian hanya fantasi...
hidup ini di sirami kenangan...
sedih dan gembira...
tapi setiap kengan memberikan aku pengajaran,
kasih sayang buaknnya pada duit..
tetapi dari hati ke hati,
desa menggamit kepulangan..
kepangkuan abadi
desa yang mengabdikan kenangan di pusara hati...

0 comments:

Post a Comment


Get widget here
FAKHRUL ADLI - HIDUP UMPAMA KERTAS, LEMBUT DAN MUDAH TERKOYAK, JADI BELAILAH IA DENGAN SABAR

Another Templates

Followers

About this blog

Powered by Blogger.
Aku Ingin Menjadi seperti BURUNG, terbang bebas di udara, Terbang semakin tinggi dan tinggi, Namun aku sedar, Pasti ada orang akan tembak, sehingga aku jaatuh ke bawah, walaubagaimanapun, Tiada istilah putus asa dalam hidupku..